Tuesday, 27 August 2013

Sihir, Ilmu hitam, Ilmu salah, Perbuatan Syirik.

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Sudah lebih 5 bulan (atau lebih) aku tidak mengepost enty. Bukan menghilang, tapi sibuk dengan urusan Dunia dan akhirat. Hendak-Hendak pulak di bulan Syawal ini, banyak jemputan rumah terbuka (OPEN HOUSE) sanak saudara dan rakan-rakan. Tak terkejar rasanya..

Dalam kesibukan Open house, aku dikejutkan dengan satu berita yang selama ini aku tidak percaya. Semalam, keluarga aku mengambil keputusan untuk membawa aku berjumpa seorang ustadz yang mengubati orang cara Islam. Dia ini bukan bomoh atau dukun. Dia hanya manusia biasa yang mempunyai kelebihan menghafaz al-Quran yang mengamalkannya untuk tujuan perubatan cara Islam. 

Semasa di rumahnya, ada lebih kurang 2 orang lagi berserta keluarga sedang menunggu turn untuk berjumpannya. Aku adalah yang terakhir pada malam itu. Astaghfirullah... Ustadz tu scan dan jelas memang aku terkena sihir. Sihir itu memang ditujukan untuk aku. Siapa lah yang berhasad dengki dengan aku ini?? WaAllahu Alam... Ada senda gurau Ustadz itu menjelaskan ada orang yang sukakan aku tapi aku menolak dan dia fade up lalu ingin menyusahkan hidup aku. Mungkin sebab wa Asbab sebaliknya dan Allah itu Maha Mengetahui. Aku tidak ingin memperpanjangkan masalah yang sedia ada, lalu Ustadz itu dengan segera mencabut segala apa yang ada padaku. Aku takkan tahu siapa dalangnya. Cukuplah aku sihat dan boleh kembali ke rutin asalku. Alhamdulillah.. aku dapat tidur lena dan lebih rajin beribadat kepada-Nya. Sesungguhnya Allah telah menolongku melalui Ustadz itu.

tanda awal terkena sikir atau ilmu hitam:
- mimpi jatuh dari tempat tinggi
- mimpi bermain kanak-kanak
- mimpi binatang buas dan haiwan berbisa
- terdengar seakan guli jatuh atas syiling
- lemah badan (teruk pada waktu Asar-Isyak)
- dll

Selain terkena sihir, aku juga menghidap sakit angin, sakit kepala dan resdung yang teruk. Maka aku perlu sekali lagi berjumpa Ustadz untuk mengubatinya. Kalau sakit aku ini dirujuk ke hospital, mau menelan belanja yang tinggi tapi hasilnya belum pasti aku sembuh. Aku perlu ikhtiar mencari alternatif yang tak sakit. Tak perlu sebarang suntikan dan ubatan, cukup sakadar air yang telah dibacakan ayat-ayat Al-Quran.


Aku selalu teringat pada satu pesanan. Jangan kita berdendam kerana dendam itu takkan pernah habis, dendam itu memenatkan, dan dendam itu hanya menambahkan dosa. Memaafkan itu lebih manis....

Sabda Rasulullah (SAW)
SABAR ITU DINILAI PADA AWALNYA UJIAN..
[Hadith Riwayat Bukhari.]

Sabar itu dinilai pada awalnya ujian. Adanya ujian, menunjukkan Allah masih menyayangi kita. Bagaimana pula kita?
Saat ditimpa ujian, adakah kita mengingati-Nya atau melupakan-Nya??
tepuk dada, tanya IMAN..


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...